Pintu Tol Paling Awal – Apakah diperlukan?

January 4, 2015 by  

Artikel ini ada pada kategori Pengadaan - Curhat PNS online

Karena saya ini PNS Bogor yang bekerja di Jakarta, maka hampir setiap hari setiap hari terutama pada hari kerja, harus melalui berbagai kemacetan di Jakarta. Yang pasti nya setiap sore, APTB yang saya tumpangi untuk mengantar pulang dari kantor ke Bogor pasti akan tersendat sendat di pintu masuk tol Cibubur. Ratusan atau entah berapa mobil itu setiap hari pagi dan sore, seminggu, sebulan, setahun akan menghabiskan bensin, olie dan tentunya waktu yang berharga untuk kumpul dengan keluarga di rumah, semua hal tersebut habis hanya karena harus mengantri di pintu tol Cibubur. Padahal di pintu tol tersebut hanya sekedar mengambil kartu saja, bukan membayar tol.

Sebenarnya pemikiran ini sudah lama ada dalam pikiran saya, namun karena kesibukan terus menerus memang sekarang ini saya suka telat manuangkan apa yanga ada dalam pikiran ke dalam blog tercinta ini. Pemikirannya adalah “Kenapa pintu tol Cibubur yang menghabiskan banyak sumber saya tersebut, tidak dibongkar dan dihilangkan saja?!” . Kok dihilangkan? nanti kalau di pintu tol keluar bagaimana? ya tinggal dibuat kesepakatan saja, kalau tidak bisa menunjukan kartu tol maka dianggap masuk dari tol terjauh yaitu dari pintu tol Cibubur, dah aman kan? Kalau yang masuk dari pintu tol lainnya tidak akan ada masalah tetap menggunakan kartu. Intinya di pintu tol terjauh/paling awal yaitu pintu to Cibubur tidak perlu mengambil kartu, alias dihilangkan saja itu pintu tol nya, sehingga bisa menghemat bensin, menghemat waktu, tidak harus macet macet an tiap hari di pintu tol Cibubur.

Keluar dari cibinong, tidak bisa menunjukan kartu tol… owh dari cibubur, keluar dari sentul tidak bisa menunjukan kartu… owh dari cibubur… beres kan? itu bisa menghemat banyak nampaknya, bensin, olie dan terutama waktu yang terbuang percuma akibat ber macet ria di pintu tol pertama/terjauh yang hanya mengambil kartu tol saja.


Hal ini bisa berlaku juga untuk pintu tol terjauh/pertama yang hanya mengambil kartu tol saja. Misalnya pintu tol Ciawi, ini juga sering terjadi kemacetan kalau pada masa peak season,  so pintu tol yang dari Ciawi itu bisa dihilangkan saja (yang masuk ciawi – ambil kartu, kalau yang keluar/bayar ya janganlah). Masuk dari ciawi tidak perlu ambil kartu dan ketika kaluar tinggal nyebut saja, masuk dari ciawi, maka pembayaran akan dikenakan tarif terjauh, bereskan? tidak perlu macet macet ria di pintu tol terjauh yang hanya mengambil kartu saja…. atau saya tidak tahu apakah ada pertimbangan lain seperti beda ruas atau menghitung jumlah kendaraan yang lewat? tapi seharusnya hal tersebut bisa diansipasi dengan teknik lainnya…
Atau saya tidak tahu apakah ada pemikiran lain dari kementerian Perhubungan? silahkan di komentari…

==================================================================================
Memerlukan Narasumber/Instruktur Training (Bimbingan Teknis) atau Konsultasi Pengadaan Barang/Jasa untuk Pemerintah berdasarkan Perpres 54 tahun 2010 atau Swasta berbasis Supply Chain Management & Essential Procurement, Silahkan hubungi wwww.heldi.net via HP. 081111-64-600- email: heldi_y@yahoo.com
Bagi para Supplier Barang/Jasa, Penyedia product yang ingin mempromosikan produk atau barang/jasa nya di Pojok Penyedia/Supplier, silahkan kirimkan email mengenai produk barang/jasa nya. ==================================================================================
Share
Punya cerita tentang kota Bogor dan sekitarnya, atau mau promosi usaha anda di kota Bogor, silahkan kontennya ke: heldi_y@yahoo.com , jangan ragu segera dikirm content-nya, ditunggu ya postingannya segera...

Komentar Anda... Speak Your Mind

Tell us what you're thinking...
and oh, if you want a pic to show with your comment, go get a gravatar!