Menteri Yuddy Perintahkan Cek Ulang Ijazah Semua PNS

May 27, 2015 by  

Artikel ini ada pada kategori Pengadaan - Curhat PNS online

Kebijakan yang sangat bangus sekali ini, kalau beneran dilaksanakan maka akan banyak sekali yang kena tuh. Tinggal benar benar mau dilaksanakan tidak ya? seperti kemarin kebijakan larangan PNS rapat di hotel, itu kebijakan bagus, tinggal mau tidak ber darah darah melaksanakannya.Nah sekarang razia ijasah atau sekolah palsu, dari pengalaman saya dulu, saya pernah mengikuti tapi tidak selesai, ya semacam begitulah, perkuliahan yang kalau tidak masuk kuliah pun tetap bisa ikut ujian, kalau nilai kurang pun bisa diatur, kalau tidak bisa buat sekripsi pun bisa di buatkan, intinya bayar maka bisa selesai dan memperoleh gelar S-2. “Aing teh geus S-2 yeuh…” begitu katanya. Tinggal menyetarakan golongan, nyogok ke kepegawaian, dapat deh jabatan eselon 🙂

Kenapa dulu saya berhenti kuliah S-2? karena ya itu dia, perasaan kuliah kok begini amat sih, bisa bolos, bisa diatur, kelas pindah pindah, skripsi bisa bantu dibuatkan, beda banget dengan jaman kuliah saya dulu di ITB wkwkwkw ya iyalah pasti beda ya 🙂 sampai sampai traumatis kuliah dulu sering kebawa mimpi nih… apalagi kalau ditambah dengan bumbu bumbu teror para anggota himpunan (IMG) tambah traumatis aja. Nah ini kuliah kelas jauh, boro boro traumatis, dramatis dan bombastis. Tidak ada dosen yang galak, tidak ada mata kuliah yang susah dipahami, tidak ada nilai D berulang ulang, tidak ada anggota himpunan yang meneror hehehehe.

Sok lah razia tah, seharusnya di Bogor aja harus dapat banyak tuh… kita lihat buktinya di lapangan, sekedar pencitraan atau benar benar dilaksanakan oleh para Anggota nya di bawah. “Aing S-2 yeuh…” 🙂

INi dia beritanya:

sumber: http://nasional.news.viva.co.id/news/read/630453-menteri-yuddy-perintahkan-cek-ulang-ijazah-semua-pns

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, Yuddy Chrisnandi, merespons laporan indikasi praktik jual-beli atau pemalsuan ijazah perguruan tinggi di Indonesia.

Ia memerintahkan, aparatnya mengecek ulang ijazah pendidikan tinggi semua pegawai negeri sipil (PNS) di Indonesia. Dia akan menerbitkan surat edaran untuk semua instansi pemerintah agar memeriksa ulang ijazah semua pegawainya demi memastikan tak ada ijazah palsu atau ijazah yang didapat dari cara ilegal.

“Kami Kemenpan (Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi) melakukan hal sama. Kami sudah instruksikan kepada masing-masing inspektorat untuk melakukan pengecekan kepada seluruh pegawai negeri terkait ijazah mereka,” katanya dalam konferensi pers di Jakarta, Selasa, 26 Mei 2015.

Menteri menjelaskan, kebijakan pengecekan ulang itu demi memastikan bahwa negara tak salah mengeluarkan anggaran untuk menggaji PNS. Lagi pula, kepangkatan dan jabatan PNS ditentukan, di antaranya, tingkat pendidikan. Semakin tinggi tingkat pendidikan seorang PNS, berpeluang menduduki jabatan strategis.

Dia berharap tak ditemukan pejabat pemerintah dengan golongan kepangkatan apa pun yang memiliki ijazah palsu atau mendapatkan ijazah dari membeli. Tapi, kalau pun ditemukan dan terbukti, ia memastikan abdi negara itu akan mendapat sanksi tegas. Soalnya dia tak berhak atas status sebagai aparatur pemerintah dan menerima gaji dari negara.

“Jadi negara mengeluarkan uang yang sia-sia kepada orang yang sebetulnya tidak berhak,” ujarnya menambahkan.

Jika ditemukan ada PNS yang menggunakan ijazah palsu, Yuddy berjanji akan memberikan sanksi administratif sesuai ketentuan kepegawaian.

“Sanksi administrasinya, yakni pencopotan jabatan dan atau pangkatnya dicopot satu tingkat.”

Ijazah asli tapi palsu

Ijazah palsu atau jual-beli ijazah ini awalnya dibongkar oleh Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi, Muhamad Nasir. Dia menerima pengaduan masyarakat bahwa ada 18 perguruan tinggi di Indonesia yang diindikasikan memalsukan atau memperjualbelikan ijazah. Kampus-kampus yang diadukan ialah 17 perguruan tinggi di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi, serta satu perguruan tinggi di Kupang, Nusa Tenggara Timur.

Kasus yang dilaporkan bervariasi. Ada kampus yang menyelenggarakan perkuliahan tak sesuai prosedur lazim namun mudah menerbitkan ijazah. Ada juga kampus yang tak mewajibkan mahasiswanya menjalani kuliah namun bisa mendapatkan ijazah dengan membayar sejumlah uang. Modus operandi yang lain ialah memalsukan izin penyelenggaraan pendidikan tinggi atau menyelenggarakan perkuliahan fiktif namun sang mahasiswa tetap mendapatkan ijazah.

Menteri Nasir menyederhanakan ijazah yang ditempuh dengan macam-macam praktik ilegal itu sebagai ijazah asli tapi palsu. Disebut asli karena resmi diterbitkan oleh lembaga pendidikan tinggi namun dikatakan palsu karena mahasiswa tidak mengikuti perkuliahan yang semestinya.

==================================================================================
Memerlukan Narasumber/Instruktur Training (Bimbingan Teknis) atau Konsultasi Pengadaan Barang/Jasa untuk Pemerintah berdasarkan Perpres 54 tahun 2010 atau Swasta berbasis Supply Chain Management & Essential Procurement, Silahkan hubungi wwww.heldi.net via HP. 081111-64-600- email: heldi_y@yahoo.com
Bagi para Supplier Barang/Jasa, Penyedia product yang ingin mempromosikan produk atau barang/jasa nya di Pojok Penyedia/Supplier, silahkan kirimkan email mengenai produk barang/jasa nya. ==================================================================================
Share
Punya cerita tentang kota Bogor dan sekitarnya, atau mau promosi usaha anda di kota Bogor, silahkan kontennya ke: heldi_y@yahoo.com , jangan ragu segera dikirm content-nya, ditunggu ya postingannya segera...

Comments

One Response to “Menteri Yuddy Perintahkan Cek Ulang Ijazah Semua PNS”
  1. MUHAMMAD TAMRIN says:

    Soal Ijazah Palsu di Indonesia sudah akut pak Menteri coba cek semua pegawai pemda rata2 tidak kuliah masuk kerja terus tapi dapat ijazah S2….,ada juga kelas jauh seperti yang dilakukan STIA YAPPAN JAKARTA dibeberapa daerah dibuka kelas jauh kuliah sabtu dan minggu (asal kuliah)aku pernah ikut kuliah namun tidk menyelesaikan karena saya tau bahwa tdk punya ijin ,peseranya PNS (Depag,Pemda,Pemprov,Guru,Anggota DPR juga)termasuk saya sendiri

Komentar Anda... Speak Your Mind

Tell us what you're thinking...
and oh, if you want a pic to show with your comment, go get a gravatar!